Saham Netflix, Amazon, dan Apple rontok, Wall street ditutup turun tajam

New York (ANTARA News) – Saham-saham di Wall Street turun tajam pada penutupan perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena investor mempertimbangkan sejumlah data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan dan saham perusahaan teknologi seperti Netflix, Amazon, dan Apple pun rontok.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 558,72 poin atau 2,24 persen, menjadi berakhir di 24.388,95 poin. Indeks S&P 500 turun 62,87 poin atau 2,33 persen, menjadi ditutup di 2.633,08 poin. Indeks Komposit Nasdaq berakhir 219,01 poin atau 3,05 persen lebih rendah, menjadi 6.969,25 poin.

Pertumbuhan lapangan pekerjaan AS melambat pada November di tengah kekhawatiran kemungkinan perlambatan ekonomi. Total pekerjaan non-pertanian meningkat sebesar 155.000 pada November, dan tingkat pengangguran tetap tidak berubah pada 3,7 persen, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Jumat (7/12).

Angka pekerjaan tersebut berada di bawah perkiraan untuk kenaikan sekitar 190.000, dan lebih rendah dari rata-rata bulanan sebesar 170.000 untuk September, Oktober, dan November.

Kenaikan lapangan pekerjaan pada November terjadi di bidang perawatan kesehatan, manufaktur, transportasi dan pergudangan, kata departemen itu.

Saham-saham telah melihat perdagangan volatil selama seminggu, karena investor semakin khawatir dengan laju perkembangan ekonomi serta kenaikan suku bunga.

Imbal hasil surat utang negara AS bertenor tiga tahun melampaui surat utang bertenor lima tahun pada Senin (3/12). Kurva imbal hasil terbalik menarik perhatian investor karena statistik historis menunjukkan bahwa ketika imbal hasil jangka pendek diperdagangkan di atas suku bunga jangka panjang, resesi bisa terjadi.

Kegelisahan seputar inversi kurva imbal hasil potensial itu mengirimkan imbal hasil pada obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun menjadi 2.858 persen pada Jumat (7/12). Imbal hasil itu di atas 3,00 persen pada awal minggu.

Sementara itu, saham perusahaan teknologi berkapitalisasi besar menurun pada Jumat (7/12), menempatkan tekanan pada indeks acuan. Netflix dan Amazon diperdagangkan masing-masing 6,27 persen dan 4,12 persen lebih rendah.

Saham Apple jatuh 3,57 persen setelah Morgan Stanley memangkas target harganya, mengutip melemahnya penjualan iPhone. Demikian laporan yang dikutip dari Xinhua.

Baca juga: Saham otomotif Daimler jatuh, ketika Bursa Jerman ditutup turun

Baca juga: Saham Repsol melonjak, Bursa Spanyol ditutup menguat

Baca juga: Bursa Inggris menguat, Indeks FTSE 100 ditutup naik 74,06 poin

Pewarta:
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2018